Sunday, November 23, 2014

Teman, Teman Palsu atau Teman Sejati



Hai guys, ketemu lagi sama gue. Gue mau tanya nih, menurut lo teman itu seperti apa sih bagi lo? Teman itu bisa di jadikan teman sungguhan apa hanya sekedar teman yang lo cari saat lo butuh dia? Apa hanya teman karena lo kenal doank terus lo bisa manfaatin dia, padahal dia mencoba selalu baik sama lo?.*Terdengar sangat jahat sekali yeee…

Gue gak ngerti, sebenarnya teman yang baik itu seperti apa dan kita harus melalakukan apa sama dia agar menjadikan kita teman sungguhannya. Benar – benar teman yang bisa saling mengisi satu sama lain, tak ada rasa iri atau dengki sesama teman. Tidak saling menusuk dari belakang pastinya, menancapkan belatinya tepat di jantung kita agar sakitnya itu semakin dalam.


Hah… gue gak habis pikir dengan semua itu. Padahal banyak orang tua dulu bilang teman itu susah di cari dari pada mencari musuh. Iya bukan? Kenapa di saat kita punya teman tapi kita hanya bisa memanfaatin mereka, apalagi untuk menyakitinya.

Bukan masalah pacar doank yang sebenarnya kita permasalahin, tanpa teman lo mungkin gak bisa dapat pacar. Pikir aja, awal pertama kali ketemu sama gebetan pasti lo mencoba untuk menjadi teman dulu untuk mendekati dia, terus mencari tahu tentang dia. Kalau cocok lo pasti bakal ngelanjutin ke tahap selanjutnya, iya… nembak dia. Tapi sebaliknya, kalu lo ngerasa gak cocok ma dia pasti lo bakal berusaha ngejahuin dia lagi.

Ok… sekali lagi gue gak paham semua ini. Apa hanya gue yang berfikiran seperti ini? Atau mungkin lebih parah dari yang gue pikirkan saat ini. Atau mungkin sebaliknya bahkan lebih indah dari semua yang gue jelaskan tadi, tapi gue pikir lo nemuin dia 1 diantara 1jt orang di dunia ini yang bisa lo anggep teman sejati atau sebaliknya diapun menganggapnya begitu ke lo. Yah mungkin seperti mencari jarum dalam jerami, pahamkan yang gue maksud.

Apa lagi di zaman yang perti ini, teman yang bisa di beli dengan uang, tapi emank sih gak bakal tahan lama. Ya iyalah.. kalo duit lo abis yaudah mereka cari yang duitnya banyak lagi dan lo bakal di tinggal sama mereka yang gila akan harta. Padahal menurut gue, harta itu bisa di cari dimanapun, tapi kalo teman sejati itu susahnya mintak ampun. Banyak teman palsu yang mencoba memanfaatkan kondisi dan situasi seseorang. Berpura – pura baik di depannya padahal busuk di belakangnya.

Fuh… terus kita harus gimana untuk mengatasi itu semua. Gue juga belum tahu jawabannya, kalo lo tahu mungkin bisa kasih tau gue. Apakah kita harus diam acuh tak acuh dengan semua itu asal kita bisa memiliki teman walaupun dia teman palsu, atau kita memang harus mulai mencari teman sejati yang bisa menerima kita apa adanya.

Kan… apa gue bilang, bukan hanya pacar yang bisa terima kita apa adanya tapi teman juga begitu. Hm… sebenarnya pacar itu di khususkan untuk bersenang – senang sih, kan masih pacaran belum nikahan. Kalo nikahan baru itu serius, jadi kalo diputusin jangan sedih atau marah ya, kan cuma mainan, cuma senang – senang. Iya toh? Terus mau apa lagi? Pikir lagi dah.


Membicarakan tentang seorang teman memang tak ada habisnya, dari mulai hal terbaiknya sampai terburuknya seorang teman. Mungkin seratus atau beribu – ribu lembar tak akan cukup untuk membahasnya. Mungkin ini dulu awalan pembahasan tentang teman, teman palsu atau teman sejati. Yah mau pilih dan cari yang mana itu terserah lo lo pada. Trimakasih dah baca celotehan gue yang gak jelas ini, yang pasti gue mengalami semua ini dan sedang mencari teman sejati gue.

Salam Si Bocah Lali Omah, sampai ketemu di celotehan selanjutnya.




3 comments: