Saturday, March 14, 2015

Cew yang Baik dan Benar :D


Kalo ngomongin soal cew, gak akan pernah ada habisnya. Dari mulai ujung kaki sampai ujung kepala, dari sifat dan kepribadiannya. Fuh, takkan cukup walau laut samudra yang luas tak terkira itu adalah tempat tuk menuliskannya (Lebay Mode On) Hihihi... Jadi gue akan bahas bagian terkecilnya dulu, gimana cara dapetin cow cew yang baik dan benar. Maybe...

Dulu pernah gue singgung masalah tentang bagaimana cari teman yang baik dan benar <--(Baca aja dulu... Hihihi...). Itu baru teman, tapi sekarang menjurus lebih sepesifik lagi, yaitu cew. Yang pasti untuk di jadikan pacar atau kekasih dan yang pasti pendamping hidup ini. Betul...? Hihihi...


Sebentar... Biar gue tebak... Hm... Lo pasti Jomblo? Iya kan?... Ngaku?... Hihihi... Lah kok tau... Tau lah orang gue dukun yang nulis ini. Siapapun yang baca tulisan gue ini pasti Jomblo, yang gak jomblo baca ini pasti ingin cari cew lagi... Hayo ngaku... Hihihi...

Yasudahlah, ngomongin Jomblo sama aja dengan ngomongin bawang, kalo di critain sedih... ( Bingung kenapa, kan bawang kalo di potong – potong bikin mata perih dan akhirnya meneteskan air mata, terus orang sedih biasanyakan meneteskan air mata, jadi bisa di bilang sedih juga kan? Nha kalo Jomblo kalo di certain juga sedih, pa lagi kalo liat temen yang udah gonta ganti pacar lha kita boro – boro gonta ganti pacar baju aja jarang dig anti... Eh... *Efek gak da yang merhatiin... Hihihi...) Ngomong apaan sih? *Plak...

Back to the topic, Cew... Iya cew... Terus...?... Ya itu... iya itu... (Apaan sih... Hihihi..). Ok langsung aja dah, nih tips cari cew yang baik dan benar – benar edan Ok.

Pertama, kenali dia terlebih dahulu dan pastikan dia punya buah dada asli bukan palsu kayak lo wanita jadi jadian. Kalo udah jelas cek jenis kelaminnya, apa dia bener – bener cew atau bukan, soalnya di zaman sekarang ini banyak trap betebaran di muka bumi lho (Ok.. Lupakan yang barusan...).

Kedua,  ajak dia bicara terlebih dahulu untuk mencari tau tentang dirinya. Dari percakapan ini usahakan pertanyaannya jangan telalu mainstream.

Contoh :

Cow : “ Hai... aku cow, apakah kamu cew?...”

Hening... dan cew itu illfiel trus pergi ninggalin lo, karena di kira lo gila. Jlaslah, jangan kayak gtu pertanyaannya. Kayak gini nih...

Cow : “Hai... aku cow, boleh gak aku pegang dada kamu, untuk memastikan kalo kamu beneran cew?...

Dan si cew langsung gampar muke lo... Hihihi... ( Ok lupakan yang itu tadi...).

Fuh, jadi gak bener nih. Soal pembicaraan dengan lawan jenis (cew), cukuplah perkenalkan diri dan mencoba menarik perhatian lawan bicara. Agar pembicaraan lebih enak dan dan nyaman serta lo bisa lanjut ke tahap berikutnya. Apa itu?...

Ketiga, apabila percakapan sudah enak dan saling percaya. Dari situ lo bisa gali informasi tentangnya, dari mulai kesehariaannya, kerja atau sekolah dimana, bagaimana hubungan dengan teman – temannya dan masih banyak lainnya. Biasanya cukup dari pembicaraan tentang lesehariannya lo bisa tau cew itu gimana, menurut lo baik atau enggak. Emang sih terkadang di tutup – tutupi olehnya, tapi gimana cara kita aja ngolanh obrolan itu biar dia terpancing dan membuka rahasianya (Emang ikan di pancing.... Beh...).

Keempat, cara lain selain memulai dengan obrolan atau sebuah percakapan ada hal lain lagi yang perlu di perhatikan, yaitu pergaulannya. Kalo dia suka nongkrong di pinggir jalan atau di pinggir trotoar dengan lampu yang sedikit remang – remang, selamat anada menjumpai si kupu – kupu malam. Atau cew yang suka nongkrong di pekuburan dan suka pakek baju warna putih – putih di malam hari, selamat anda menjumpai kuntilanak.... (Makin lama makin ngaco’ nih... Hihihi...).

Ok, pergaulan ya... kalo lo pingin cew yang bener – bener edan baik, cari aja anak pesantren, cew yang suka kumpul di tempat – tempat peribadatan. Gue jamin itu cew pasti baik, sayangnya dia mau gak sama lo... Hihihi... Eits... Jangan patah semangat dulu. Kalo lu emang ingin dapet cew baik, baikkan dirimu terlebih dahulu. Karena cew baik untuk cow yang baik pula (Mario Tegar... Golden Ways... Hihihi...). Iya apa iya?... Makanya ngaca dulu... Hihihi... Pissss...

Kelima, lihat orang tuanya. Kenalin orang tuanya tapi jangan pacarin ibunya, Ok. Karena efeknya sungguh berbahaya, disamping lo gak bias dapet anaknya malah di gamparin bapaknya... Hihihi... Ehm... Ok, maksud gue disini kenapa harus tau orang tuanya gimana. Karena, buah jatuh gak jauh dari pohonnya bro. Iya gak sih? Kecuali emang ada yang mindahin... Hihihi... Otomatis, biasanya ya... Kalo cew dari keluarga baik – baik pasti otomatis dia juga baik, dan sebalinya lo pasti tau sendirilah...

Ok, last... yang terakhir. Keenam, pastikan dia adalah anak manusia dan bukan anak alien atau sejenisnya. Lo bisa bedainkan... Ok... selamat anda bisa melanjukannya dan menilai sendiri cew itu benar – benar edan baik tanpa bantuan gue lagi. Tinggal bagaimana lo melanjutkannya. Mau di jadiin pacar atau yang lainnya itu terserah lo lo pada (Dosa lo yang nanggung sendiri... Hihihi...). Ok...



Inget... “CEW YANG BAIK UNTUK COW YANG BAIK PULA”... Percayalah... Hihihi... Salam Jomblowers... sampai jumpa di celotehan gak jelas gue lainnya... Hihihi... Salam Si BocahLaliOmah...

6 comments:

  1. yaampun.. ahahaha pdhl dari fisik luar jg ketauan cew ato cow.. kalo ditanyain langsung, apa ga kesinggung ya? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah begitulah ceritanya.. terkadang dunia itu menyilaukan sehingga tak tahu mana yang asli dan mana yang palsu, baik dan benar, dll.. *sebenrnya gue ngomong apa sih... Hihihi... Plakkkk..

      Delete
  2. Ancoreee yg nulis artikel ni, ngade2 jak wkwkw :p

    ReplyDelete